• Jelajahi

    Copyright © m.metropolitan
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    Helmi : Pencemaran Terjadi Karena Lemah Pengawasan DLH

    Sku Metropolitan
    20/07/20, 20:48 WIB Last Updated 2020-08-02T15:26:09Z
    Caption : Anggota  Komisi III Dewan Pewakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi, Helmi

    KAB.BEKASI, MEDIA METROPOLITAN – Anggota Komisi III Dewan Pewakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi, Helmi geram lantaran masih sungai  yang kembali tercemar . Ia menuding, pencemaran terjadi akibat lemahnya pengawasan oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH).

    “Pencemaran lingkungan ini terjadi di sungai  karena DLH nya lengah , maka ini dapat berdampak buruk ke masyarakat. Harusnya ada ketegasan dari pemerintah, jadi jangan korbankan masyarakat,” tegas Helmi  di ruang Komsi III  kepada Metropolitan, Senin (20/7/2020).

    Helmi mengatakan,  Sugai ataupun kali tidak mungkin tercemar dengan sendirinya kecuali ada kesengajaan dilakukan oleh pelaku industri.

    Iapun mengungkapkan, Pihaknya sebagai legislatif sering melakukan inspeksi mendadak (sidak) atas laporan masyarakat pada sungai yang tercemar. Bau menyengat serta hitam menurutnya pertanda jelas yang menyebabkan pencemaran adalah limbah industry.

    "Kita sudah beberapa kali sidak ke sungai-sungai yang tercemar tapi kerap kali ketika kita lakukan penelusuran, perusahaan pembuang limbah tidak terdeteksi. “Tidak mungkin terjadi begitu saja pencemaran, tanpa ada yang sengaja membuang. Ini pasti ada pelakunya yang mencemari kali ," bebernya.

    Ia mendesak Dinas Lingkungan Hidup melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait guna menimalis terjadi pencemaran pada sungai-sungai, untuk membuat databae perusahaan perusahaan penghasil Limbah, baik itu B3 maupun Non B3, kemana aliran buangan limbah yang dihasilkan termasuk cara pembuangannya. Sehingga , kata Politisi Gerindra ini, ketika ada pengaduan DLH dapat mendeteksi perusahaan – perusahaan mana yang membuang.



    Komentar

    Tampilkan

    Terkini