• Jelajahi

    Copyright © m.metropolitan.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    Tindaklanjut Buldozer, Pidsus Tunggu Pertimbangan Pimpinan

    Sku Metropolitan
    03/02/21, 23:50 WIB Last Updated 2021-04-07T17:38:00Z

     

     

    Tindaklanjut Buldozer, Pidsus Tunggu Pertimbangan Pimpinan
    Ilustrasi/Net


    KAB.BEKASI, MEDIA METROPOLITAN   Tindak pidana khusus (Pidsus) Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Bekasi akan menuntaskan temuan Intelijen Kejaksaan, terkait pengadaan kendaraan alat berat Grader (Buldozer) senilai Rp 8,4 miliar, pada Dinas Lingkungan Hidup melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2019.

    Saat ini, Pihaknya tinggal menunggu pertimbangan Kepala Kejari Kabupaten Bekasi

    Kepala Seksi (Kasi) Tindak Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Kabupaten Bekasi Barkah Dwi Hatmoko menjelaskan, pihaknya telah menerima berkas penyelidikan Intelijen Kejaksaan dalam pengungkapan dugaan tindak pidana korupsi pengadaan kendaraan alat berat Grader (Buldozer).

    Lanjutnya, tahapan penanganan yang jelas ada  Penyelidikan (Lid) dan  Penyidikan (Dik). 

    Namun, sampai dimana penanganan sudah tindaklanjuti oleh Pidsus, Barkah mengatakan, belum saatnya untuk disampaikan.

    ”Tahapannya dimana belum bisa saya sampaikan, Kita ada SOP sendiri, kapan penanganan perkara itu bisa disampaikan ke Publik,” ucap Barkah didampingi oleh Kepala Seksi Intelijen Lawberty Suseno saat diwawacarai SKU Metropolitan, di ruang Kordinasi II Kejari Kabupaten Bekasi, Senin (1/2).

    Ditanya berkas penanganan sebelum dilimpahkan, Intel  sudah melaksanakan tahap
        penyelidikan (Lid), Barkah membenarkan hal tersebut, saat dilimpahkan oleh intelijen kejaksaan berdasarkan prasedur adalah penyelidikan. Kemudian, saat dilaksanakan ekspos (Red-gelar perkara), penanganan kasus ini sudah ditentukan sampai dimana dan sudah tahap-tahap mana. Untuk melanjutkannya, kini Pihaknya masih menunggu pertimbangan  Pimpinan (red-Kajari).

    “Sampai saat ini, masih dalam pertimbangan pimpinanan (red-Kajari), untuk diserahkan ke Kita, untuk dilanjutkan ke tahap penyidikan atau masih penyelidikan, kita masih menunggu itu,” ungkapnya.

    Begitu disinggung mengenai berkas perkaranya,  masih adakah kekurang atau kurang cukup oleh Pidsus, sehingga tidak dapat di tingkatkan ketahap berikutnya, Kasi Pidsus menjelaskan  Data Informasi memang sudah disampaikan kepada pihaknya.

    Menurutnya, data informasi  nanti ada analisa frekuensi kwalitasnya seperti apa.

    “Memang sudah ada indikasi perbuatanya, ini dilanjutkan ke Lid atau Dik adalah pertimbangan beliau (red-Kajari), yang jelas penaganan ini masih berlanjut,” tegas Barkah.

    Kepada media ini juga, Barkah mengiyakan, setelah berkas penyelidikan pengadaan kendaraan alat berat Grader (Buldozer)  dilimpahkan, Pihaknya belum melakukan pemanggilan terhadap pihak-pihak terkait.

    “Belum, mungkin minggu ini atau minggu depan,”ucapnya.

    Kemudian, siapa- siapa saja pihak yang akan di panggil, Barkah, belum bisa menjelaskan  rengiat (rencana Kegiatan),  pemangilan setelah ada sprint  (surat Perintah) dari Kajari.

    “Kalau ada rengiat siapa yang akan dipanggil, usulan siapa yang akan dipanggil baru dibicarakan setelah dikeluarkannya sprint,” ungkapnya.

    Ditanya target menuntaskan penanganan berkas perkara ini, Barkah menargetkan, kalau tahun ini dapat diselesaikan.

    “Kalau target, Saya rasa tahun ini masih bisa diselesaikan sampai ke tahap tuntutan,” ujarnya.

    Sebelumnya, Kepala Seksi Intelijen Kejari  Kabupaten Bekasi  Lawberty Suseno mengatakan  Pihaknya telah melimpahkan berkas perkara pengadaan 
    kendaraan alat berat Grader (Buldozer)

    Selanjutnya, terhadap perkembangan perkara setelah dilimpahkan
    ,  Suseno mengungkapkan,  belum ada tindak lanjut perkembangan karena masih didalami oleh  Pidana Khusus (Pidsus).

    “Tahapan sudah sampai dimana, saya belum  bisa kasih tau, karena penyelidikannya masih panjang. Tapi untuk temuan dan perkara tersebut sudah kami limpahkan ke Pidus, tugas kami sudah selesai, ada atau tidak perbuatan melawan hukumnya Pidsus yang menangani,” jelas Suseno.

    Kemudian, mengenai sudah berapa lama berkas perkara dilimpahkan ke Pidsus, Suseno menyampakkan bahwa sudah ada satu bulan.

    Selain itu, Untuk dokumen perkara sebelum dilimpakan, Pihaknya sudah melakukan rakaian Pengumpulan Data (Puldata) dan Pengumpulan Bahan Keterangan (Pulbaket).

    “Kita sudah Puldata bahkan pulbaket sudah, kini domainnya Pidsus,” pungkasnya. 
    (Ely/Martinus)

    Baca Berita :

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Pendidikan

    +