• Jelajahi

    Copyright © m.metropolitan.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    DPRD Kabupaten Bekasi Bertemu Pihak PT Matahari Alka,Apa Hasilnya?

    Sku Metropolitan
    18/08/21, 19:42 WIB Last Updated 2021-08-22T17:17:52Z


    fhoto Kurang lebih buruh sedang berada Depan PT Matahari Alka, Rabu (18/8/2021)/Doc Metropolitan.



    KAB.BEKASI,MEDIA METROPOLITAN - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bekasi mendatangi pihak managemen PT.Matahari Alka di jalan Jati 5, Serang, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Rabu (18/8/2021), guna menindaklanjuti aspirasi dari  303 orang pekerja yang di PHK sepihak oleh perusahaan.

    Kedatangan Eksekutif ini sangat dinantikan pihak buruh. Ini terlihat kurang lebih ratusan buruh yang menunggu. Tapi sadar atau tidak ini justru menimbulkan kerumunan bukan mengurangi tapi akan memperparah penyebaran Covid-19.Padahal pemerintah sudah bersusah payah menerapkan PPKM hingga berjilid-jilid.

    Selanjutnya, tampak beberapa  waktu kemudian, rombongan DPRD memasuki kantor perusahaan, tanpa terlebih dahulu menyapa buruh yang menunggu mereka depan perusahaan.

    Ditemui usai melakukan pertemuan,  Ketua DPRD Kabupaten Bekasi BN Holik Qudratullah mengatakan kedatangannya bersama Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) dan Kepolisian Resort Metro Bekasi ke PT Matahari Alka ini guna menindaklanjuti aspirasi para buruh. 

    "Apa yang menjadi persoalan buruh ini menjadi persoalan kami. Sehingga, kami datang semata-mata sebagai wujud apa yang menjadi aspirasi masyarakat termasuk dalam hal ini adalah buruh PT.Matahari Alka," kata BN Holik didampingi Wakil Ketua DPRD Kabupaten Bekasi M Nuh dan Kepada Dinas Tenaga Kerja Suhup  saat ditanya wartawan SKU Metropolitan, Rabu (18/8/2021). 

    Dalam pertemuan dengan managemen perusahan, BN Holik mengutarakan, pihaknya sudah banyak menyampaikan apa yang menjadi tuntutan karyawan.Termasuk didalamnya yaitu    pemutusan hubungan kerja yang akan dilakukan selambat-lambatnya pada tanggal 20 Agustus 2021.

    "Kami banyak bicara didalam (Red-Perusahaan), yang intinya adalah pada hari jumat (20/8/2021) ada kabar terbaru perusahaan," ungkapnya.

    Tujuan kedatangan mereka, kata Politisi Partai Gerindra ini,  adalah bagian dari negoisasi, pendekatan secara prepentif antara pihak -pihak yang bermasalah. Sehingga Ia tidak bisa berbicarakan manisnya saja. Namun yang terpenting adalah ada upaya dari Pemerintah Kabupaten Bekasi baik itu legislatif, Eksekutif termasuk Yudikatif.

    "Tujuannya semata-mata persoalan ini bisa di elemenir dan tidak adanya kerumunan," tandasnya.

    Dalam pertemuan baik itu Managemen perusahaan maupun  perwakilan buruh, BH Holik  menegaskan pihaknya meminta kepada pihak- pihak atas persoalan ini agar menghindari adanya kerumanan.

    "Tadi didalam disampaikan agar buruh mundur satu langkah dan pihak managemen perusahaan agar mudur satu langkah, ini disampaikan semata-mata untuk apa?, untuk menghindari kerumunan," terangnya.

    Menurutnya, Negoisasi yang dibagun hari ini  dengan Pihak perusahaan adalah bukan perkara mudah.Namun bila pihak-pihak  dengan engonya masing-masih.Maka kemungkinan untuk mencari solusi akan sulit untuk dicapai. 

    "Negoisasi ini tidak mudah,kalau masing-masing berpikir pada egonya dan tidak akan ada solusi," tuturnya.

    Sementara, Kepala Dinas Tenaga Kerja(Disnaker) Kabupaten Bekasi, Suhup mengatakan pada pertemuan itu, pihaknya meminta agar surat pemutusan hubungan kerja (PHK) dari Perusahaan dilakukan perundingan Bipartit ulang.

    "Kita minta kepada perusahaan bagaimana carannya agar Bipartit ulang karena keluhan selama ini tidak ada bipartit," ucapnya.

    Untuk permintaan itu, kata suhup, pihak perusahaan meminta waktu dua hari untuk melakukan perundingan Bipartit.

    "Kita minta Biparti ulang, tadi ada perusahaan dan kuasa hukum. Jadi perusahaan minta dua hari untuk bisa atau tidak ada negoisasi ulang," pungkasnya. (Martinus)

    Keterangan : Situasi saat liputan dilokasi perusahaan, nampak terlihat kurang lebih ratusan pekerja datang berkumpul didepan PT. Matahari Alka, Rabu (18/8/2021).

    Berita sebelumnya:



    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Pendidikan

    +