Pemkot Bandung Percepat Perluasan Digitalisasi Transaksi Daerah

oleh -505 Dilihat
oleh

KOTA BANDUNG, MEDIA METROPOLITAN – Sebagai smart city Kota Bandung, terus berupaya untuk mempercepat perluasan digitalisasi infrastruktur, pendapatan dan belanja daerah.

Hal tersebut disampaikan Pj Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono dalam High Level Meeting di Grand Tjokro.
“Percepatan dan perluasan digitalisasi sejak 2016 lalu sudah dilakukan Kota
Bandung melalui konsep smart city dan bisa diimplementasikan dengan baik,” ungkap Bambang.

Bahkan, Bambang menyebutkan, ada 6 klaster untuk mengaktualisasikan
digitalisasi infrastruktur di Kota Bandung. Di antaranya smart government, branding, economy, living, society, dan environment.

“Semua sudah by digital, artinya PR kita tinggal menyelaraskan sistem informasi yang sudah kita bangun. Harus dikolaborasikan antara infrastruktur pendapatan
dan belanja,” tuturnya.
Ia mengatakan, pendapat asli daerah (PAD) Kota Bandung sudah memberikan kontribusi yang cukup besar.

Dengan adanya penyelarasan berbagai macam infrastruktur pendapatan, maka akan lebih transparan, terukur, dan memudahkan
pelayanan publik.
“Kita punya sistem informasi untuk memudahkan menyusun program yang
implikasinya penggunaan PAD yang efektif dan efisien,” ungkapnya.

Bahkan, di tahun 2024 Pemkot Bandung telah mempersiapkan infrastruktur berkenaan tentang kartu kredit pemerintah daerah. “Tahun 2024 sudah dipersiapkan infrastrukturnya, paling tidak, dimulai dulu untuk
10 perangkat daerah berbelanja menggunakan kartu kredit. Sehingga 2025 semua OPD sudah menggunakan kartu kredit untuk berbelanja,” imbuhnya.

Pun dengan integrasi data akan terus dilakukan pembaharuan oleh Pemkot Bandung agar semua pelayanan publik bisa jauh lebih efektif.
Sementara itu, Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bappenda) Kota Bandung, Iskandar Zulkarnain menyebutkan, hasil championship Tim Percepatan dan
Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) 2023 tingkat kota, Kota Bandung mendapatkan skor 81,26 berada di peringkat 8 se Jawa-Bali tingkat kota.
“Dari 28 Pemda di Jabar, Kota Bandung berada di peringkat 8. Ini naik dari tahun 2022 peringkat 12. Naik 14,45 poin,” kata Iskandar.

Di tingkat Jawa Barat, progul Kota Bandung dan Kota Bogor tercatat masuk dalam
10 besar dari 69 kota. Mayoritas penilaiannya sudah baik dan di atas rata-rata nasional.

Menanggapi hal itu, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jawa Barat, Achris Sarwani menuturkan, ini menjadi salah satu langkah untuk mendorong percepatan
dan perluasan digitalisasi di Kota Bandung.
Terutama di tengah londisi perekonomian Jabar yang mengalami pertumbuhan pada quarter 3 sebesar 4,57 persen.

“Dengan mobilitas masyarakat yang tetap tinggi, Jabar dan Kota Bandung akan bisa mencapai pertumbuhan ekonomi yang baik, tercermin dari konsumsi rumah tangga belanja masyarakat,” ujar Achris.

Ia mengatakan, pertumbuhan ekonomi di Jabar diperkirakan masih bisa mencapai
4,7-5,5. Ini terlihat dari jumlah wisatawan domestik di Jabar yang sudah cukup besar.
“Mudah-mudahan kita bisa di atas 5 persen. Kami berharap hal ini bisa terus dijaga terutama daya beli masyarakat melalui transaksi digital,” ungkapnya.

Ia juga memaparkan, untuk menjaga daya beli masyarakat perlu dilakukan transformasi
digital. Dalam transformasi digital harus bisa mencakup tiga hal, antara lain iklusif,
memberdayakan, dan berkelanjutan.
“Masyarakat harus bisa mengakses dengan mudah, digunakan untuk hal produktif, dan masyarakat mampu mendapatkan manfaatnya secara kontinu,”
lanjutnya. (Supriyanto)

oleh
Penulis: Supriyanto

No More Posts Available.

No more pages to load.